Barstool Facing $250K Fine for Ohio College Marketing

Barstool Facing $250K Fine for Ohio College Marketing


Barstool Sportsbook sedang mencari denda $ 250.000 di Ohio karena diduga memasarkan produk taruhan olahraganya kepada mahasiswa di Universitas Toledo baru-baru ini. Menurut laporan yang diterbitkan di Toledo Blade, Komisi Kontrol Kasino Ohio (OCCC) telah mengeluarkan pemberitahuan tentang potensi denda ke Barstool untuk dua pelanggaran terpisah terkait insiden tersebut.

Inti masalahnya adalah pembuatan film langsung The Barstool Tailgate Show yang dilakukan di tempat parkir Stadion Glassdoor, di Universitas Toledo sebelum pertandingan 15 November dengan saingan negara bagian Bowling Green. Menurut Blade, sekitar 1.000 orang, termasuk pelajar di bawah umur, hadir.

Kehadiran siswa di bawah umur, dan lokasi acara di kampus perguruan tinggi yang menarik perhatian OCCC. Selama pertemuan terbarunya, OCCC menampar Barstool dengan pelanggaran baik untuk memasarkan produk mereka kepada siswa di bawah umur, maupun untuk memasarkan sportsbook mereka di kampus perguruan tinggi.

Masalahnya, di mata OCCC, bukanlah The Barstool Tailgate Show, yang berfokus pada informasi olahraga tetapi tidak menyertakan ajakan bertindak untuk mengunduh aplikasi sportsbook Barstool. Sayangnya, karyawan Barstool tampaknya menyimpang dari pembicaraan olahraga yang ketat dan secara aktif terlibat dalam ajakan bertindak. “Mereka mendorong orang untuk melakukan prapendaftaran; mereka mengiklankan Sportsbook, ”kata Jessica Franks, direktur komunikasi OCCC.

Langkah selanjutnya dalam proses ini adalah Penn Entertainment, perusahaan yang menjalankan operasi taruhan olahraga Barstool di Ohio, untuk menerima denda atau meminta dengar pendapat tentang masalah tersebut.

Franks tidak mengomentari secara spesifik kasus Barstool, tetapi menunjukkan bahwa Ohio tidak akan bermain-main dalam hal menegakkan kode perjudiannya. “Kami menganggap perjudian yang bertanggung jawab sangat serius di komisi ini, terutama fakta bahwa permainan olahraga bahkan belum diluncurkan secara resmi. Kami menganggap ini sangat serius. Kami tidak secara aktif mencari denda atau sanksi perusahaan, ”kata Franks.

Author: Terry Brooks